WELCOMING


counter

Tone Excel the best

Passive Income from My handfone

Sunday, October 17, 2010

Antara jiwa tenang, gelisah

SEMUA anggota akan menjadi saksi di atas segala perbuatan di padang Mahsyar kelak. Firman Allah: "Pada hari itu (kiamat) akan bersaksilah ke atas kamu oleh segala lidahmu, tanganmu dan kakimu dengan segala sesuatu yang telah kamu lakukan di dunia dahulu." (Surah An-Nur ayat 24).

Oleh itu, kita mesti menjauhi segala kejahatan yang ditimbulkan anggota badan. Ada ulama yang mengatakan Allah menciptakan tujuh neraka itu sebagai tempat menyeksa anggota yang melakukan dosa.

Maka mata hendaklah digunakan melihat perkara yang baik dan indah, bukan yang haram, yang lucah dan cabul. Telinga mendengar yang baik-baik, bukannya mendengar perkara yang mengandungi maksiat dan haram seperti umpatan dan fitnah.

Perut pula mesti diisi dengan yang halal. Yang buat kita tidak tenang ialah sebab hati kita kotor, bukan saja dengan dosa tapi juga akhlak tercela.

Luqman Al-Hakim menasihati anaknya: "Wahai anakku, apabila perut dipenuhi makanan, maka gelaplah fikiran, bisulah lidah dari menuturkan hikmah (kebijaksanaan) dan malaslah segala anggota badan untuk beribadah." Sahabat Nabi, Abdullah Mas'ud berkata: "Empat perkara yang menggelapkan hati atau melembapkan otak: perut yang terlalu kenyang, berkawan dengan orang yang suka membuat maksiat, tidak insaf terhadap dosa yang lalu dan panjang angan-angan."
Sifat tercela yang membuat kita risau dan sasau adalah hasad dengki iaitu tidak senang melihat orang senang, takbur, ego serta sombong.

Itulah stress pertama dialami syaitan ketika kejadian Adam kerana bimbang Adam akan menandinginya. Begitu juga ujub dan riak, berasa dialah yang sempurna sedangkan orang lain rendah, dengan mengharapkan pujian dan sanjungan, apa lagi bakhil dan kedekut, tidak akan pernah tenang, hatinya akan terikat dengan harta, cinta harta tak salah tapi kedekut itu buat orang gundah.


Apa lagi cintakan kepada kemasyhuran dan 'glamor', langsung tiada perasaan rendah diri pasti hati akan gelisah. Sifat pemarah juga menjadikan orang menjadi pendendam, hanya rasa takut kepada Allah saja boleh menghilangkan rasa marah itu.

Berdusta dan menipu membuat hati dibayangi penyesalan dan tidak tenteram. Dalam kehidupan ini, pasti kita bertemu dengan dua jenis manusia iaitu manusia yang jiwanya tenang dan manusia yang jiwanya gelisah.

Alangkah baiknya jika kita memiliki jiwa yang penuh dengan ketenangan dan ketenteraman. Sebaliknya, pasti rasa gelisah jika seseorang itu jiwanya mengalami kegoncangan dan kegawatan.

Apabila berdepan dengan situasi berkenaan, diri pasti menjadi bingung menyebabkan jiwa dalam kegelisahan dan rasa tidak menentu, terasa bagai tiada tempat mengadu, terkapai-kapai sendirian dan berputus asa.

Saat demikian kita tentu amat memerlukan sesuatu yang dapat membersihkan jiwa dan fikiran daripada kegelisahan. Sekiranya penyakit kencing manis kerana masalah gula berlebihan, kolesterol tinggi kerana banyak lemak, stress pula disebabkan tekanan, maka jiwa yang tidak tenteram pun ada sebabnya.

Sebab utamanya adalah dosa. Dosa adalah racun. Ia meracuni hati dan perasaan, berbanding racun biasa yang memudaratkan anggota badan.

Cara terbaik menyesali dosa silam adalah bermuhasabah. Jika hidup tanpa muhasabah, kita sukar mengetahui mana satu perbuatan harus dikurangkan dan mana satu perbuatan mesti ditinggalkan terus.

Akibatnya, hancurlah nilai kemanusiaan. Pendek kata, muhasabah sangat penting kepada kehidupan Muslim kerana orang yang bermuhasabah termasuk dalam kumpulan mereka yang ingin kembali kepada Allah.

Saidina Umar r.a pernah berkata: "Muhasabah dan hitunglah diri kamu sebelum kamu dihitung di hadapan Allah." Mereka yang berani bermuhasabah dan kemudian melakukan perubahan sebenarnya orang yang berjaya.

Allah berfirman maksudnya: "Golongan yang bertakwa adalah golongan yang apabila melakukan perbuatan keji atau menzalimi diri sendiri, mereka ingat kepada Allah dan memohon ampun di atas dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa-dosa selain Allah. Mereka tidak meneruskan perbuatan keji sedang mereka mengetahui." (Surah Ali-Imran ayat 135).

Antara soalan muhasabah diri ialah sudahkah kita menunaikan segala suruhan Allah? Jika dengan ibu bapa, kita takut dimarahi.

Bagaimana pula dengan Allah? Selepas Rasulullah wafat, Saidina Abu Bakar bertanya kepada anaknya, Aisyah r.a, isteri Rasulullah s.a.w. "Apakah lagi ada perbuatan yang nabi buat sedang ayah tidak melakukannya?"

Lihatlah betapa prihatinnya beliau terhadap amalan sehingga jika boleh, beliau hendak ikut semua amalan yang pernah nabi lakukan.

Selain itu, sudahkah kita menambahkan ilmu pengetahuan mengenai Allah, rasul, malaikat, segala Rukun Iman dan Rukun Islam? Sepatutnya berilah sedikit waktu bagi menambahkan ilmu agama.

Adakah kita membaca al-Quran pada setiap hari? Al-Quran ialah penawar, ubat yang mujarab kepada seluruh alam. Menerusi al-Quran, manusia mempunyai panduan, petunjuk, malah menjadi teman di kala kesunyian di alam kubur.

Setiap hari kita boleh membaca akhbar, maka membaca al-Quran sepatutnya lebih diutamakan.

Kemudian adakah kita sering kali sibukkan masa dengan mencari kesalahan orang lain dan melupakan kesalahan yang dilakukan diri sendiri?

Firman Allah bermaksud: "Wahai orang yang beriman! Jauhilah daripada bersangka buruk terhadap sesama Muslim. Sesungguhnya ia adalah satu dosa."

Musibah ujian penghapus dosa

LUMRAH kehidupan manusia memang tidak dapat lari daripada menerima ujian.

Setiap ujian yang Allah timpakan kepada manusia mempunyai pelbagai hikmahnya. Allah menguji hamba-Nya dengan penyakit, bencana, kekurangan harta, kematian, kekayaan dan sebagainya untuk melihat sejauh mana tahap keimanan seseorang. Rasulullah bersabda yang bermaksud: "Apabila Allah menyayangi seseorang hamba-Nya, Allah menguji dengan kesusahan sama ada pada diri, keluarga, anak mahupun pada harta supaya dibersihkan daripada dosanya. Sekiranya dosa masih ada Allah akan membuatkan matinya menjadi susah supaya apabila bertemu Allah dalam keadaan tidak berdosa." Begitulah juga sebagai hamba apabila berhadapan dengan ujian dan musibah ia pasti mempunyai pengajaran untuk kebaikan manusia itu sendiri. Musibah yang didatangkan itu bertujuan keampunan daripada dosa. Allah begitu sayang kepada hamba-Nya melebihi dari kasih sayang yang diberikan oleh seorang ibu kepada anak.


Walaupun hamba-Nya banyak melakukan kemungkaran dan dosa tetapi Allah tetap memberi peluang untuk bertaubat. Maka nilai kesabaran dan reda ketika menerima ujian akan dinilai Allah sebagai penghapusan dosa.


Pada masa sama ada keterangan dan ayat yang menyatakan dosa menjadi penyebab datangnya bala. Kalau dilihat sejarah lampau, mengapakah Allah menimpakan azab kepada kaum Nabi Nuh? Pada ketika itu mereka ditimpa ujian banjir besar selama lebih enam bulan. Begitu juga dengan kaum Nabi Luth di mana Allah terbalikkan lapisan bawah bumi naik ke atas, manakala yang atas dibenamkan ke perut bumi. Malah kesannya sehingga kini masih dapat dilihat di Laut Mati, Jordan. Lihat pula kaum Aad dan Thamud mati terkapar terputus jantung mereka kerana terkejut bunyi gempita suara tempikan malaikat. Pernahkah kita membaca sejarah Qarun yang tenggelam bersama kekayaannya hinggakan membentuk satu tasik yang amat besar dengan airnya laksana lautan? Pantai yang bertentangan tidak kelihatan kerana luasnya. Begitu juga Firaun yang gah ingin merebut segala gelaran hinggakan mahu menjadi Tuhan. Akhirnya, dia bukan saja tenggelam keseorangan di dalam laut malah segala kekuasaan, tentera dan gelarannya juga turut sekali lemas. Di sana ada seribu satu cerita kehancuran yang boleh dipelajari. Semua peristiwa ini berpunca kerana dosa. Sayangnya Allah kepada hambanya ialah segala ditimpa kepada hambanya yang lemah ini, tetap ada kebaikan walaupun sekali imbas nampaknya amat memilukan. Mereka yang mendapat petunjuk menyedari hikmah di sebalik ujian. Ujian ada dua jenis. Pertama namanya bala dan yang kedua ibtila. Ibtila adalah kepayahan dan bencana yang menimpa dalam bentuk 'ujian' manakala bala ialah bencana dan kesusahan ditimpa dalam bentuk 'hukuman'. Ibtila yang melanda selepas menderita kepayahan dan keperitan adalah hukuman kepada mereka yang ingkar. Maka kita perlu sentiasa mengingati setiap tragedi seperti kejadian gempa bumi itu sebagai muhasabah diri. Sama-sama kita bertaubat atas dosa silam yang pernah dilakukan. Keinsafan yang dikongsi di sini ialah kita tidak mempunyai kuasa, kita adalah insan lemah dan masih banyak lagi perkara yang 'ghaib' yang gagal dikesan oleh radar dan kecanggihan. Bukan saja tidak sempat bersedia untuk mengelak musibah malah ramalan kita juga tidak tentu tepat dan berkesan. Petanda awal muncul tidak sempat dibaca. Allah yang Maha Kuasa. Sebagai hamba amat malang jika kita hendak beradu kuasa dengan Allah. Allah amat penyayang. Namun, Allah sangat marah kepada yang ingkar dan tidak ikut petunjuk selepas diberi peringatan. Allah ada peraturan yang mesti diikuti. Kalau orang langgar peraturan jalan raya ada akibatnya, langgar peraturan kerja ada kesannya apatah lagi melanggar peraturan Allah. Hanya kepada Allah tempat kita kembali merayu kerana Allah tidak pernah jemu mendengar rintihan hamba-Nya. Disamping berdoa kita juga perlu berusaha keras menyelesaikan masalah yang dihadapi.
There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...